Search

pennepolopesto

Kitchen/Travel/Anything

Love yourself to create a healthy life…..

Saya percaya dengan konsep, setiap orang yang kita temui memberikan pelajaran dan pengalaman buat kita hehehe. Nah, kebetulan beberapa bulan terakhir kok saya ditemukan dengan orang-orang yang selalu merasa insecure sama dirinya sendiri.

Padahal nih yaa, menurut kaca mata saya, hidup dia baik-baik aja dan saya ngeliatnya dia malah lebih cakep dari gue hahahahaha. Emang ya, namanya rumput tetangga selalu lebih hijau wakakakakak (makanya rumputnya dirawat dan disiram neng, biar sama hijaunya eyaaak)

Speaking of ketemu sama yang insecure-an begini, sebenernya agak kurang sehat juga sih kalo kita tanggepin. Gimana enggak, setiap curhatan maunya di mpok-mpok mulu, lhaaaah dikira badut pelipur lara mungkin. Sementara mood kita gak selalu bagus, dan kita juga punya masalah terus pengen dong di empok-empok juga ahahahahaha, tampar ya Pit!

Perasaan insecure sendiri, faktornya bisa banyak macem sih. Mulai dari kita yang emang selalu insecure dan kurang cinta sama diri sendiri sampe ke faktor lingkungan yang bikin kita insecure. Sering di bully juga bikin insecure lhoh, jadii pikir-pikir ya kalo mau negebully orang, efeknya bisa bikin baper tujuh turunan cyiiin!!!

Saya udah paling sebel deh kalo tiba-tiba ada yang curhat “gue sebel deh sama diri gue sendiri” atau “yah, emang guenya juga sih yang salah, gue pantes di giniin” #eyaaak….#dramak pengen gitu sodorin kaca, biar nyadar udah dikasih bentuk sempurna sama Tuhan aja masih ngeluh, masih gak cinta sama diri sendiri, plak!

Yang namanya mencintai diri sendiri itu emang gak gampang yaa tapiii bukan berarti gak bisa juga, kalo bukan kita yang cinta ama diri kita, terus siapa lagi, ya masak mau ngandelin orang-orang sekitar buat jaga perasaan kita terus hihihihihi. Hidup itu banyak kok yang bisa di syukurin ketimbang ngeributin remeh temeh kita ini berharga apa enggak di mata orang lain #eyaaak #edisibijaksana

Setiap hari saya belajar untuk makin menghargai hidup, bersyukur sama apa yang kita miliki, mengalah saat dibutuhkan, memaafkan saat orang lain yang bikin kita sedih. Belajar tentang hubungan pertemanan, keluarga, berdamai dengan ritme kerja dan pastinya berdamai sama diri sendiri #assek

Yah gitu deh pokoke hahahaha saya masih mau kok dengerin semua orang mempercayakan ceritanya sama saya. Tapi, jangan marah yaa kalok nanya pendapat dan saya jawabannya kurang memuaskan, saya kan manusia juga, kadang geser juga otaknya hahaha….

Yuk! Love yourself to create a healthy life. Enjoy the ride 🙂

37a70136a99014207417645baaef81be
image from Pinterest

 

[Review] – Multivitamin & Multimineral

Holla! Mulai tengah minggu semangatnya jangan kendor kak, weekend masih lama soalnya hahaha….

Oh iya, di postingan kali ini saya mau berbagi tentang Suplemen yang saya minum beberapa bulan terakhir. Iya iya saya kerja di perusahaan suplemen ini, jadi makanya minum. Tapi, saya gak mau jualan sih hahah saya cuma mau sharing aja beneraaan!! Ya kalo sales nya jadi naik karena saya posting ini, ya Alhamdulillah semoga saya dapat bonus, Amiiiin 🙂

Awalnya di suruh minum suplemen terus terang saya ogah-ogahan, suka skip, ah sumpah males deh, apalagi saya merasa gak punya masalah tuh sama yang namanya kolesterol, asam urat, etc. Pokoknya saya masih bisa bersombong ria karena “aku baik-baik saja”

Lalu lalu kesadaran perlahan-lahan muncul karena, sekarang saya tempat kerjanya agak jauh dan harus jadi commuter. Kalo beruntung ya dapet tempat duduk, kalo enggak yaa berdiri lah sampe betis kenceng dan segede talas bogor. Kurus enggak, betis makin gede iya *plak* Jadi katanya kudu wajib di support suplemen biar setrong menghadapi himpitan di TransJakarta.

Maka mulailah saya mengkonsumsi si suplemen biar setrong! Sebenarnya saya konsumsi lebih dari satu jenis suplemen dan manfaatnya juga beda-beda dong ya pastinya. Tapi yang udah saya rasakan langsung manfaatnya ada di 2 suplemen ini yaitu, Vita Lea & GLA. Suplemen ini di produksi oleh Shaklee Indonesia, (tempat saya nyari sangu buat jalan-jalan saat ini) hahahahahhaha….

Belum pernah denger kan ada perusahaan suplemen yang namanya “Shaklee”? Samak dong kita, lhaaah wong saya baru taunya juga pas mau interview di sini kok *ampun ibu bos gaji saya jangan di potong*

Jadi, Shaklee ini adalah merk suplemen ternama yang asalnya dari Amerika. Di pasarkan di Indonesia baru sekitar 4 tahunan dan sudah ada 8 produk suplemen yang di pasarkan di Indonesia. Saya juga baru tahu kok kalau di Amerika suplemen ini adalah suplemen yang resmi di gunakan oleh Astronaut Nasa. Keren ya, Kak! Saya juga kaget, suplemen sebagus ini kok gak kedengeran sama sekali namanya (ini PR gue juga nih untuk bikin jadi terkenal hahahahha) #kemudianpening

Suplemen Shaklee ini aman di konsumsi, karena memang mengandung bahan-bahan organik, no animal testing pada saat produksi, tidak mengandung pengawet, perasa, paraben, dan bahan kimia yang berbahaya lainnya. Jadi, sudah bisa dipastikan aman, dapat dikonsumsi oleh Ibu Hamil dan Anak-Anak 😀

Balik ke si Suplemen yang bernama Vita Lea dan GLA, jadi Vita Lea adalah suplemen yang mengandung 28 jenis Vitamin dan Mineral yang berfungsi menjaga stamina dan kesehatan seluruh badan. Efeknya ke saya memang tidak saya rasakan langsung, kira-kira satu minggu setelah konsumsi saya emang jadi gak gampang capek dan gak terlalu pegel-pegel. Lebih terasa lagi ketika saya sakit, proses recovery saya jauuuh lebih cepat! Tahu sendiri kan, kalau gejala tipes itu gak enak, lemes dan pusing, selain konsumsi obat dokter saya juga hajar vitamin. Alhamdulillah, 3 hari bed rest saya gak lemes-lemes amat dan bisa balik kerja di hari ke-4 :p

Satu lagi yang udah berasa manfaatnya di saya adalah GLA (Gamma Linolenic Acid) si GLA ini mengandung minyak biji bunga matahari dan vitamin E. Ini nih yang paling ciamik efeknya di saya sih, karena GLA ini bermanfaat untuk menjaga keseimbangan hormon dan mengendalikan gejala PMS. Saya tuh yaa kalau mau mens gak karuan, pegel-pegel dan jerawatan, lebih gak asik lagi kalau mens hari pertama, saya bisa nyeri-nyeri kesakitan karena kram, pinggang mau patah dan kaki lemas. Pokoknya hari pertama saya pasti gak bisa kerja karena kesakitan dan keliyengan.

Setelah konsumsi GLA kurang lebih 2 minggu, saya mens dong dan sakitnya jauuuuh berkurang, saya masih berangkat kerja, ini yang bikin ibu saya kaget kok tumben saya hari pertama gak ijin sakit. Di bulan ke-2, Alhamdulillah saya gak pake jerawatan membabi buta dan yang pasti saya gak ngalamin “derita hari pertama” lagi dong *leyeh leyeh bangga*. Sumpah ini saya seneng banget! Mens gak pake Drama! hahahahahhahahaha

Ya gitu deh ceritanya soal suplemen, kalian suka minum suplemen juga gak sih? Eh iya, kalau saya bagi-bagi sampling Vita Lea kira-kira pada mau gak? *lhah ujung2nya sampling* hahahahahaha Kalau ada yang mau coba Vita Lea boleh aja sih drop email di kolom komentar 😛

 

Ooh ooh kalau mau cek yang lainnya boleh ke sini kok: http://www.shaklee.co.id

vta-lea

My Life Recently

Saking lamanya blog ini gak di tengokin, jadi bingung mau mulai ceritanya dari mana. So, i decided to write about my life recently 😀

Back to Office Life aka balik kerja lagi, jadi setelah memutuskan resign dari dunia perkantoran akhir tahun lalu. Saya, akhirnya dikasih kesempatan untuk kembali ke kantor dan berkreasi sesuai bidang yang saya *grin*. Tantangannya kali ini adalah jarak kantor saya yang lumayan jauh dari rumah. Yup, rumah saya di bilangan selatan, di beberapa kesempatan saya mendapatkan tempat kerja ya di selatan juga, malah pernah bisa jalan kaki dari rumah karena jaraknya cuma 4km dari rumah, hahahaha….!

So, saya jadi commuter sekarang dan setelah mencoba beberapa pilihan transportasi ke kantor, yang paling effective memang menggunakan TransJakarta. Selain murah, waktunya bisa di prediksi terutama kalau pagi hari saya hanya memerlukan waktu sekitar 1jam sampai 1 jam 15 menit untuk sampai ke kantor, itupun sudah termasuk ngantri dan transit. Rute yang saya ambil adalah Ragunan – Monas via Semanggi, saya akan transit di halte Semanggi dan naik TJ yang ke arah Pluit atau Grogol atau TJ apa aja yang ke arah Slipi, yup, kantor baru di Slipi cyiiin mayan yaaaak 😀

img_0479
Lagi gak terlalu penuh TJ nya, kalau beruntung saya bisa dapet tempat duduk dari Ragunan. Kalau lagi gak beruntung dan buru-buru, berdiri terus sampai Semanggi, lanjut ke Slipi. Abaikan barang bawaan segambreng 😀
img_0478
Lagi lancar nih jalannya, cerah ceria pula di luar sana 😀
img_0563
Hujan, biasanya macet gak berkesudahan. Taken from 12th floor

Gejala Tipes untuk kesekian kalinya :D. Tepat sebulan setelah saya balik ngantor, saya dilanda batuk parah, awalnya saya pikir karena kecapean dan perubahan cuaca, tapi kok disertai demam kambuhan dan perut gak enak. Wah beneran aja pas cek ke dokter, saya kena gejala tipes, yang dilengkapi dengan batuk dan radang tenggorokan #eyaaaak keluarlah surat cinta pantangan makan dan sebagainya. Lucky that I’m working in supplement company, jadi saat proses recovery saya di cekokin berbagai macam supplement sama kantor hahahaha tapi tetep gak bisa minum dingin, makan pedes apalagi beli kue cubit di bawah jembatan, hiks 😦

Jatuh dari Motor, cerita selanjutnya adalah saya jatuh dari motor hahahaha sumpaaah ini dramaaak bangettt. Jadiiii ceritanya saya pulang naik ojek online – Uber Motor (kalau pulang gak dapet tebengan atau saya males diri di TJ, saya kadang naik ojek online sebagai sarana untuk pulang). Tetiba aja saya jatuh di daerah senayan, gubrak! Jadi, si abang Ojek agak ngebut pas belok, jalanan licin lalu dia rem mendadak karena motor depan kita jatuh juga. Kejadiannya cepet banget, saya cuma inget badan saya tiba-tiba jatuh ke bagian kiri trus ke seret dikit ke depan. Saya langsung di tolongin sama orang-orang, di dudukin di pinggir jalan, dikasih intruksi untuk meluruskan kaki dan mereka bantu cek keadaan saya. Alhamdulillah saya gak apa-apa, cuma lecet dan gemeteran dan shock sih ya pastinya.

Hal yang bikin saya sebel saat jatuh dari motor ini adalah, abang ojek saya bukannya cek kondisi penumpang atau cek kondisi dia dulu kek, doi malah ribut minta ganti rugi, baru deh setelah dapet ganti rugi si abang nanya saya gimana *sigh*. Awalnya si Abang ngotot mau anterin saya sampe tujuan, sementara saya masih gemeteran, saya geleng-geleng gak mau, dia ngotot lagi (abang pocecip amat). Untungnya saya dibelain sama satpam yang jaga deket situ, si bapak satpam ini yang menjelaskan bahwa saya super ketakutan untuk lanjut jalan dengan menggunakan motor, dia pun mengijinkan saya untuk duduk sebentar di pos satpam sementara saya menunggu dijemput teman yang kerjanya kebetulan di daerah Senayan. Setelah melakukan pembersihan luka alakadarnya, saya pulang dan baluran jahe di paha dan kaki kiri, karena sakitnya mulai berasa 😦

Sehari setelah kejadian saya masih tetap ngantor karena ada beberapa deadline. Saya juga di telp oleh provider ojek online dan mereka nanya apakah saya butuh bantuan medis apa enggak (saya butuh dipijetin mas hahahaha). Mereka cukup care menanyakan kondisi dan kronologis kejadian, tapi yaaa kejadian ini bikin saya takut naik ojek, repoooot deh sumpaaaaah. Butuh satu minggu lebih buat saya berani memutuskan naik ojek lagi, itupun ojek rumah yang saya udah kenal, itupun saya deg-degan setengah mati, lebaaayyy deh *sigh* Kata teman-teman itu wajar aja, tapi ya harus di lawan, sekarang sih udah bisa naik ojek online lagi tapi kalau jaraknya jauh saya mikir-mikir, terus saya selalu wanti-wanti ke Abang ojeknya untuk pelan-pelan dan santai aja.

Dapur FancyPancy masih buka di weekend dan melayani pesanan teman-teman yang udah sabar pesan beberapa hari sebelumnya, lumayanlaah tetep ngebull hahahahhaa

So, that’s what happen in my life recently. Disamping segala macam keribetan kerja dan macet perjalanan, kadang-kadang saya menyempatkan diri untuk jalan-jalan ke pasar Slipi, main ke taman di wisma 77, hunting mi ayam dan ketoprak di sekitaran area slipi. Masih ada yang bisa dinikmati di sela-sela waktu senggang yee kaan hihihihi…How’s your life btw? Stay safe and warm yaaa *hugs*

Nulis Apa Ya…..

Jadi, saya udah kelamaan gak nulis di Blog karena balik ke dunia kerja, padalah kerjaannya gak sesibuk sebelum-sebelumnya. Tapi, yah ada aja yang bikin gagal nge blog dan akhirnya beberapa tulisan akhirnya cuma nangkring di draft doank. So, untuk mulai membangkitkan semangat saya lagi, saya mulai rajin baca-baca blog lain untuk ngumpulin inspirasi cerita ihihihiiii

Lalu gak tahu kenapa, pas lagi blog walking tetiba di spotify nongol lah si lagu galau ini, jreeeeeeeng….!!!! Trus jadi ketawa sendirian, tapi malah dapet inspirasi ajaah buat bikin tulisan yang terkait dengan pekerjaan dan tulisan apa yang mau di post di Blog. Ahahahaha… ini nih, lagu yang saya dengerin during lunch time dan blog walking 😀

Ikutan kelas Food Photography bersama #SuncoSharing

Jadi ceritanya seminggu yang lalu saya ikutan kelas #SuncoSharing yang diadakan oleh minyak goreng Sunco, kebetulan materinya adalah Food Photography yang dibawakan oleh Marysa Tunjung Sari atau dikenal Mba Shasa. Kalau mau tahu siapa Mba Shasa, bisa intip IG nya di @poetipicture.

Sebenarnya saya ikutan #SuncoSharing ini hanya kebetulan, teman saya daftarin awalnya saya malah gak tahu kalau Sunco suka bikin acara kumpul-kumpul dan sharing session. Yang lucunya, teman saya gak dapet jatah, malah saya yang di sms dan bisa ikutan hehehe ciyaan!

Acaranya sendiri di adakan di Liberica Coffee Cilandak Town Square, tinggal kedipin mata dan sampai. Saya excited banget buat ikutan sharing ini, karena saya memang tertarik dengan food photography sejak lama, biar foto makanannya makin ciamik ya kaan. Udah gitu acara saring ini GRATIS kak, saya udah ngebayangin aja kalau pesertanya bakalan banyak, paling tidak di atas 20 orang. Tapi, pas saya sampai di TKP masih sepi cyiiin pas liat list pesertanya mereka hanya mengundang sekitar 15 peserta, dan jam 11 teng itu baru ada 2 orang peserta yang datang termasuk saya, padahal di undangannya acara dimulai jam 11 tepat, tanda-tanda acara bakalan ngaret udah kebaca. Dan bener aja, sharing nya baru dimulai sekitar jam 12 pm *sigh*

Kebayar kok dengan sharing yang dikasih Mba Shasa tentang Food Photography, gak Cuma itu beliau juga cerita pengalamannya motret makanan waktu lagi traveling. Seru ya, bagaimana membuat makanan alakadarnya menjadi menarik dan bikin orang ngiler pas lihat fotonya. Dan itulah pointnya food photography, bikin orang ngiler sama makanan yang kita foto haha! Di acara sharing ini kita juga di ajak buat praktek foto makanan beneran (yaiyalah) assek dapet tips lagi hehehe…

Foto makanan tanpa menggunakan Food Stylish memang harus banyak akal, jadi jangan ragu memanfaatkan apa yang ada di sekitar kita. Kalau makanannya terlalu plain, bisa diakalin dengan foto makanan tersebut di outdoor, selain cahayanya lebih terang kita juga bisa memanfaatkan tanaman untuk membuat makanan jadi menarik. Kata Mba Shasa, unsur hijau dan merah adalah warna yang bisa membangkitkan selera makan 🙂

Tips apalagi yang saya dapatkan?

  • Bagaimana membedakan object melalui mata dan lensa kamera, karena apa yang dilihat mata belum tentu sama dengan yang ditangkap sama lensa kamera. Ini agak susah susah gampang sih ya, hmmmm
  • Bagaimana ngambil angle yang kece, dan menarik. Walaupun lagi-lagi ini selera yaa, tapi Mba Sasa kasih banyak sudut pandang buat kita ngambil foto.
  • Memanfaatkan benda sekitar untuk dijadikan property, jadi gak Cuma sendok garpu dan gelas aja. Kita juga bisa memanfaatkan orang di sekitar kita buat bantu foto kita jadi menarik lho
  • Yang paling menarik adalah foto sehabis hujan karena efek contrastnya jadi lebih bagus, aaah ini saya udah sering coba tapi lebih banyak efek galaunya sih #lho
  • Jangan terlau teratur kalo foto makanan, kadang yang berantakan itu justru yang menarik *manggut-manggut*
  • Sering-sering lah menyekolahkan selera food photography kita, dengan lihat Pinterest. Ah ini sih saya setuju banget.

 

Abis di kasih tips, diajakin foto makanan beneran menunya Liberica Café. Kebetulan kita dikasih beberapa pilihan jenis makanannya Liberica, mulai dari Sop Buntut, Pasta, sampai Fudge Brownies Ice Cream hehehehe.

IMG_4266

Overall saya suka banget ikutan #SuncoSharing ini, materinya bagus dan bermanfaat, ya meskipun foto eike masih alakadarnya ya hahaha… Tanpa bermaksud merendahkan, mungkin lain kali panitianya bisa lebih selektif memilih peserta. Banyak kok peserta yang daftar dan memang beneran ingin mengikuti #SuncoSharing dan nyeleksi antara kuis hunter atau bukan gak susah-susah amat, apalagi kalo sering ngadepin hehehe. Sayang aja, materinya bagus pesertanya kurang serius. Walaupun hubungan kuis hunter sama brand itu sebenarnya simbiosis mutualisme ya, tapi untuk beberapa activation boleh lah yaa kita lebih-lebih selektif lagi memilih peserta, jadi efek viral yang di dapat juga bisa maksimal dan positif.

And one more thing, jangan pelit ya kasih air mineral sama siapapun yang kita undang ke acara kita hehehehe….*peace*

Nah, buat yang mau ikutan #SuncoSharing bisa follow Twitter nya @Sunco_ID mereka suka buat acara sharing bulanan dengan materi yang menarik dan pembicara yang kece.

 

PS : bukan postingan berbayar kok 😀

Classic Bread Butter Pudding

Awalnya saya dapat resep ini dari teman kantor lama, yang ternyata setelah browsing resep ini adalah resep British classic bread butter pudding. Saya biasanya buat ini untuk sarapan atau dessert yang ditambah ice cream vanilla, tapi lebih sering untuk breakfast to go, karena porsi nya memang mengenyangkan dan cukup buat tambah energy di pagi hari.

Bahan – bahan :

10 lembar roti tawar (pilih yang teksturnya kasar agar tidak mudah hancur)

500 ml Susu cair putih (bisa menggunakan full cream, skim milk, soya milk, atau almond milk)

100 gram butter, lelehkan

200 gram gula merah

½ sdt kayu manis bubuk

¼ sdt bubuk biji pala

2 buah jeruk nipis (parut kulit jeruk dan peras airnya)

1 sdt vanilla

4 butir telur, kocok lepas (kalau mau lebih sehat, gunakan putih telur nya aja)

50 gram kismis (bisa diganti dengan chocolate chip, atau kenari slice, atau almond slice)

Let’s get cooking:

  1. Panaskan oven 170 derajat Celsius.
  2. Campur susu, gula merah, bubuk kayu manis, bubuk biji pala, air + parutan kulit jeruk nipis, vanilla dan butter. Aduk rata sampai gula merah larut dan menyatu dengan semua bahan yang lain.
  3. Dalam mangkuk terpisah, kocok telur. Lalu masukkan ke dalam cairan susu dan gula, aduk rata.
  4. Masukkan roti tawar ke dalam susu dan rendam sebentar. Siapkan Loyang tahan panas, olesi butter dan tata roti ke dalam Loyang. Pastikan rotinya tetap terendam dalam cairan susu saat di Loyang agar tetap moist, terakhir masukan kismis. Panggang di Oven dengan suhu 170 derajat Celsius selama 30 menit.
  5. Resep ini bisa digunakan untuk Loyang 20×20 cm, bisa dimakan 5 – 6 orang. Kalau mau buat ukuran personal, takaran resepnya bisa dikurangin. Kalau saya biasanya cukup, 3 slice roti, 200ml susu, 1 butir telur, 2 sendok makan gula dan yang lainnya seiprit-iprit.

IMG_4193

Mie Godog Jawa

Mie Godog paling enak dinikmati pas cuaca dingin-dingin, kayak sekarang ini dimana Jakarta abis diguyur hujan sore-sore, dan kebetulan banget ada sisa ayam kampung di lemari es. Bikin yuk!

Bahan-bahannya :

4 potong ayam kampung, rebus, suwir-suwir. Kaldu ayam nya jangan di buang, gunakan untuk kuah Mi Godog (kalau gak ada ayam kampung bisa gunakan Ayam negeri kok)

200 gram Mie Telur, masak sebentar, tiriskan.

5 pcs Bakso, potong-potong.

2 butir telur ayam (lebih enak lagi kalau telur bebek)

Sawi hijau

Kol

Daun Bawang, iris tipis2

Cabe rawit

Kecap manis

Bawang goreng

Kaldu Ayam untuk kuah à 750 ml

Bumbu yang dihaluskan

5 siung bawang merah

3 siung bawang putih

Lada putih

Kemiri

*haluskan

Cara membuat Mi Godog :

  1. Tumis semua bahan yang dihaluskan hingga harum, masukkan ayam suwir, bakso dan kaldu ayam, kasih kecap lalu rebus sampai mendidih. Masukkan telur dan aduk rata, kalau suka telurnya hancur, aduknya agak kencengan hehehe
  2. Setelah telur masuk dan air kaldunya bubbling sedikit, masukkan sayuran kemudian mie, didihkan sebentar. Matikan kompor, dan masukkan irisan daun bawang dan cabe rawit. Saya lebih suka sayurannya masih terasa segar dan crunchy saat di makan, jadi sayuran saya masukkan terakhir.
  3. Sajikan hangat dengan tambahan kerupuk.
  4. 200 gram mie telur ini bisa untuk porsi makan 4 orang lho 🙂

IMG_4234

 

Baking Soda untuk perawatan kulit

Hallo! Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Batin ya 🙂

Baru sempat update blog, baru ketemu mood nulis setelah beberapa hari jadi upik abu dan tukang masak duh lumayan lah ya kaki sama pinggang rasanya hehehehe…

Beberapa waktu yang lalu, pipi saya kembali merah-merah dan jerawatan beruntusan tak terkendali. Entah karena pengaruh cuaca panas, atau kebanyakan makan yang berlemak-lemak pas Lebaran. Pokoknya kulit saya protes banget abis Lebaran, hiks. Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya mengalami kulit merah-merah dan iritasi, karena kulit muka saya cukup sensitive masalah yang beginian lumayan sering menhampiri. Nah, yang mau saya share adalah khasiat ampuh Baking Soda yang sudah setahun lebih ini membantu saya mengatasi kulit merah-merah atau masalah jerawat yang sering mampir di muka.

Saya menggunakan Baking Soda untuk perawatan kulit sudah sejak setahun yang lalu, dan memang ampuh buat menghaluskan kulit, membantu mengempeskan jerawat dan  menghilangkan komedo di hidung. Si Baking Soda ini memang ternyata banyak juga manfaatnya, gak hanya buat bikin kue doank ternyata hahahha….

Saya juga baru tahu lho kalo ada komunitas Baking Soda Indonesia (KBSI), yang membahas manfaat si Baking Soda ini. Dari komunitas tersebut saya jadi tahu juga, ternyata juga Baking Soda yang baik itu yang Kiloan lho, yang hanya mengandung Natrium Bikarbonat saja tanpa tambahan bahan lain dan Baking Soda yang ini bisa didapatkan di toko bahan kue atau di pasar, sebutannya Soda Kue.

Manfaat lain Baking Soda untuk sehari-hari bisa browsing di internet karena selain buat merawat kulit, Baking Soda bisa juga untuk merawat baju atau keperluan dapur yang lain. Di bawah ini saya share manfaat Baking Soda yang sudah saya coba sendiri dan rasakan hasilnya. Kulit muka saya gak lantas jadi mulus flawless kayak artis-artis itu sih, tapi sejak menggunakan Baking Soda, saya lumayan mengurangi pemakaia obat dari dokter atau kosmetik perawatan kulit yang di jual di pasaran, jadi lebih irit hehehe…

IMG_4415

Manfaat Baking Soda, menurut pengalaman saya :

Mengobati jerawat dan menghilangkan bekas jerawat

Baking Soda ini cukup ampuh buat mengempiskan jerawat, caranya campurkan Baking Soda dengan air sampai menjadi pasta dan oleskan ke jerawat, diamkan 15 menit atau semalaman, pengalaman saya ini memang lebih cepat jadi kempis ketimbang menggunakan obat jerawat. Cara yang sama juga bisa digunakan untuk menghilangkan bekas jerawat, bedanya ya di oleskan ke seluruh kulit muka seperti menggunakan masker. Jangan kaget kalau sedang maskeran Baking Soda kulit kita agak gatel-gatel dikit, reaksinya emang gitu, tapi lama-lama juga biasa.

Menghilangkan komedo

Nah, ini emang bener banget! Saya kan gak cocok dengan berbagai macam jenis scrub yang menghilangkan komedo. Waktu saya mencoba menggunakan Baking Soda, komedo saya menghilang tanpa efek samping. Caranya juga gampang banget kok, campur satu sendok makan Baking Soda dengan air, oleskan ke bagian yang berkomedo, kalau saya biasanya oleskan di hidung dan kulit dibagian dekat hidung. Saya lakukan seminggu 2-3x.

Mengatasi kulit berminyak, menghaluskan kulit dan mencerahkan kulit wajah

Saya berasa efeknya, karena kulit saya berminyak dan memang berkurang kadar ke kinclongan muka saya karena minyak hehehe. Karena fungsinya sama dengan scrub saya juga berasa kulit saya lebih halus dan lebih cerahan, soalnya si Baking Soda ini mengangkat sel kulit mati kita dan membuat kulit kita lebih cerah.

Lalu, adakah efek samping dari penggunaan Baking Soda ini? Menurut saya, apapun yang dipakai berlebihan memang akan berakibat kurang bagus, kecuali kelebihan kasih saying kali ya hahahaha…penggunaan Baking Soda memang tidak disarankan selama 4 hari berturut-turut, karena bisa menyebabkan kulit jadi kering dan terkelupas terlalu banyak, dulu saking rajinnya saya pernah merasakan kulit saya jadi perih-perih dan agak kering. Akhirnya saya membatasi penggunannya dengan cara sehari pakai sehari istirahat, biar kulitnya gak perih-perih hehehehe

Ada cerita lucu juga tentang membeli Baking Soda di toko bahan kue dekat rumah, jadi begini ceritanya :

Me : Mas, ada Baking Soda yang kiloan gak? *sambil intip-intip etalase kaca.

Him : Apaan tuh Mba, yang kayak gimana bentukannya?

Me : Ah, ini Mas. *sambil nunjuk bungkus Baking Soda yang dipajang di etalase kaca sebelahan sama gula halus*

Him : Ha! Ini mah Soda Kue Mba, bukan Baking Soda

Me : Sama aja kali Mas, Soda Kue itu ya Baking Soda

Him : Garuk-garuk

Me : Tolong ya Mas, saya mau ini satu ajah

Him : Mbak nya yakin?

Me : *kasih muka gak sabar*

Him : Kemarin ada yang nanya juga sama kayak Mbak, saya gak ngerti, saya bilang aja gak ada, ini kan tulisannya Soda Kue, bukan Baking Soda. Bukan salah saya lah Mba, kalo saya gak ngerti.

Me : Iya Mas, terserah deh yaa

Him : Mbak nanya donk, kalo Aycing Sugar itu apa sih?

Me : *Bengong bentar* Gula halus Mas yang biasa buat Donat itu lho

Him : oalaaaaah, kemaren ada yang nanya, saya juga gak tahu.

Me : Lhaaaah, Masnya ini kan toko bahan kue, masa istilah gitu aja gak tahu

Him : Emang ada kamusnya ya Mba, saya pinjem donk

Me : Pingsan!

 

Mengatasi virus Ransomware

Beberapa waktu yang lalu saya sempat cerita tentang Laptop saya yang kena virus Malware, detailnya di sini

Nah, sekarang Laptop saya sudah sembuh dan kembali bisa digunakan. Mengatasi virus Malware ini memang butuh kesabaran ya, karena virus ini nakal banget merubah semua extension file kita dan mengambil semua data kita, jahat ya 😦

Setelah melakukan browsing seksama dan baca-baca di forum mengenai virus Malware, saya menemukan link ini http://belajar-bersama-popz.blogspot.co.id/2016/03/apa-itu-ransomware-cara-mengembalikan-datanya.html

Salah satu tips mengatasi virus Malware bisa di baca di situ, stepnya lengkap dan jelas, dan yang lebih penting dari semua alternatif solusi yang saya temukan, step itu yang paling mudah di ikutin, tapi ya itu butuh kesabaran karena harus scan satu persatu semua folder.

Terus gimana datanya balik gak? Enggak balik 100% dari semua data yang saya punya di laptop ini, yang balik hanya 30% itu pun cuma foto dan gak semua foto terselamatkan #errrrrr. Saya baca di forum-forum pun memang gak semua data bisa diselamatkan, jadi yaudahlah yaa pasrahkan saja. Selama laptop saya masih sakit, saya gak berani colok apa-apa, usb, HD pokoknya jauh-jauh deh, dari pada merambat virusnya. Saya juga gak berani buka email dari laptop ini atau login ke web manapun menggunakan laptop ini, karena virus malware juga mengambil data password kita 😦

Setelah scanning dan recovery selesai, saya memutuskan untuk melakukan clean up dan menginstall ulang windows di laptop saya, biar sekalian! Setelah di install ulang, pasang anti virus deh, pilihan antivirus nya bisa di cek di sini

Setelah kejadian ini, saya jadi makin hati-hati kalau browsing atau connect ke Wifi di luar rumah, amit-amit jabang bayik deh kalau kejadian ini sampai terulang lagi. Semoga sharingnya bermanfaat ya 🙂

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑